YouTube Caching Menggunakan Squid & Nginx

Wajib Baca

Solusi aclocal: not found di Ubuntu

Pada saat saya menginstal s3fs di Ubuntu, muncul error: ./autogen.sh: 38: ./autogen.sh: aclocal: not...

8 Pasword Manager Gratis Terbaik 2019

Password manager adalah sebuah aplikasi yang membantu kita membuat password yang baik dan kuat, menyimpannya dengan keamanan...

cPanel vs Plesk, Pilih Mana?

Salah satu fitur terpenting dari layanan hosting adalah panel kontrol – sebuah tool yang memungkinkan mengelola situs web dengan...
Ferdian Alfiantohttps://tuts.web.id
Ferdian Alfianto adalah seorang penggila dunia Internet, Mac Lover; suka menggunakan Wordpress, bereksperimen dengan Linux (terutama Debian dan Ubuntu), mengutak-atik pfSense router, senang bereksperimen dengan LEMP (Linux, Nginx, MariaDB, PHP) dan Redis. Anda bisa kontak saya disini.

Sejujurnya, hampir tidak mungkin kita dapat melakukan caching semua video yang ada di YouTube. Tetapi dengan melakukan caching video yang banyak diakses oleh pengguna, otomatis akan cukup bisa membantu menghemat bandwidth Internet kita.

NOTE:

  • Tutorial ini saya ambil dari blognya Syed Jahanzaib, tetapi sedikit saya utak-atik agar sesuai dengan OS yang saya pakai, yakni Debian 7 (Wheezy).
  • Saya tidak menjamin tutorial ini bisa berjalan 100% karena terkadang Youtube mengubah url video, sehingga kedepan mungkin akan perlu perbaikan & tweaking.

Selanjutnya kita akan menuju ke proses instalasi.

Langkah-Langkah Instalasi

Saya asumsikan anda sudah memiliki sebuah server dengan instalasi OS Debian 7 (Wheezy), baik 32bit ataupun 64bit tidak masalah. (Note: Kemungkinan tutorial ini juga bisa digunakan pada OS Ubuntu Server, tetapi karena saya belum pernah mencoba, jadi saya tidak bisa menjamin keberhasilannya).

Langkah pertama kita akan mengupdate & mengupgrade komponen Debian dengan perintah:

apt-get update && apt-get upgrade

Dan selanjutnya kita install Squid dengan perintah:

apt-get install squid

Note: disini kita menggunakan Squid versi 2.7.STABLE9-4.1

Kemudian kita backup konfigurasi default dari Squid dengan perintah:

mv /etc/squid/squid.conf /etc/squid/squid.conf.old

Dan kita buat konfigurasi Squid milik kita sendiri yang disesuaikan untuk caching video YouTube:

nano /etc/squid/squid.conf

Dan masukkan konfigurasi berikut:

Simpan & keluar dari nano dengan perintah Ctrl+O dan Ctrl+X

Berikutnya kita akan install Nginx dengan perintah:

apt-get install nginx

Kita backup konfigurasi default nginx.conf dengan perintah:

mv /etc/nginx/nginx.conf /etc/nginx/nginx.conf.old

kemudian kita masukkan nginx.conf baru dengan perintah

nano /etc/nginx/nginx.conf

dan masukkan konfigurasi berikut:

Simpan & keluar dari nano dengan perintah Ctrl+O dan Ctrl+X

Selanjutnya kita buat direktori untuk menyimpan file cache:

mkdir /usr/local/www
mkdir /usr/local/www/nginx_cache
mkdir /usr/local/www/nginx_cache/tmp
mkdir /usr/local/www/nginx_cache/files
chown www-data /usr/local/www/nginx_cache/files/ -Rf

Lanjut kita buat file nginx.rb dengan perintah:

touch /etc/nginx/nginx.rb
chmod 755 /etc/nginx/nginx.rb
nano /etc/nginx/nginx.rb

dan masukkan konfigurasi berikut:

Simpan & keluar dari nano dengan perintah Ctrl+O dan Ctrl+X

Kemudian kita instal Ruby dengan perintah:

apt-get install ruby

Dan kita buat direktori untuk menyimpan cache squid:

mkdir /cache
chown proxy:proxy /cache
chmod -R 777 /cache

Jalankan squid agar membuat direktori cache dengan perintah:

squid -z

Dan langkah terakhir adalah menjalankan squid & nginx:

service squid start
service nginx restart

Untuk melihat video yang sudah di cache, jalankan perintah:

ls -lh /usr/local/www/nginx_cache/files

Demo hasil sebelum dan sesudah caching bisa dilihat di video berikut:

13 KOMENTAR

  1. AKu mau tanya. apakah youtube caching ini bisa langsung full bar setelah lagu di putar. karena youtube sering sekali merubah2 content nya ( partial ) nya. thanks

    • Tidak full bar bos, tetep partial. tetep lumayan kan ketimbang harus sedot bandwidth setiap akses video yang sama.

      Btw, sepertinya Google sudah merubah url video youtube, dan efeknya kayaknya tutorial diatas sudah tidak bisa nge-cache lagi, ini saya sedang utak-atik lagi. So stay tune bos.

  2. gimana cara konfigurasi Proxy server debian untuk caching saja menggunakan squid dengan tujuan untuk mempercepat koneksi internet…… nah anda itu kan memposting <<<<>>>> yang saya tanyakan, bagaimana cara konfigurasi caching dengan squid di proxy server debian untuk mempercepat koneksi internet.. mohon bantuannya please.!!!!

    • Sebenarnya, Squid bukan untuk mempercepat koneksi Internet; bukan berarti jika anda menggunakan Squid, koneksi 1 Mbps bisa “simsalabim” menjadi 25 Mbps. Squid adalah caching server; namun tidak semua file bisa di cache oleh Squid. Koneksi menjadi lebih cepat; karena file yang di rukes sudah di cache oleh Squid.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Artikel Terbaru

8 Pasword Manager Gratis Terbaik 2019

Password manager adalah sebuah aplikasi yang membantu kita membuat password yang baik dan kuat, menyimpannya dengan keamanan...

10 DNS Server Gratis, Aman, Cepat & Reliable 2019

Berikut adalah beberapa DNS server yang bisa anda pergunakan untuk mempercepat browsing, gratis, aman & reliable.

Karaoke di Spotify, Mengapa Nggak?

Bagi penggemar karaoke, Spotify mungkin akan menjadi salah satu teman terbaik mereka. Karena Spotify telah mulai menguji fitur baru di negara tertentu...

13 Tips Mudah Mengamankan Situs WordPress

Kepopuleran Wordpress adalah sebuah kesuksesan, namun tentu disertai konsekuensi. Lebih dari 34% situs dibuat menggunakan platform Wordpress, tentu saja ini berakibat situs...

11 Tempat Untuk Melihat Serangan Cyber Secara Real-Time

Adalah pemandangan yang cukup mengasyikkan memantau aktifitas serangan cyber secara real-time di seluruh dunia. Ribuan situs web diretas setiap hari karena adanya...

Artikel Lain Terkait: